Mendapat vaksin COVID-19 juga bisa menolong si kecil Anda konsisten mencari ilmu dan lebih aman mempunyai sahabat bermain dan berpartisipasi dalam olahraga dan kesibukan kategori lainnya.

Kecil Anda dianggap divaksinasi komplit dua pekan sesudah dosis kedua vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19 .

Kecil-si kecil berusia 12 sampai 17 tahun juga wajib menerima suntikan vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19 seandainya mereka sudah diberikan kedua dosis vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19 dan telah dikasih setidaknya selama 5 bulan. – https://www.ichthusschool.com/international-school-in-jakarta-sel

Di AS, si kecil Anda yang divaksinasi komplit juga tak perlu dikarantina atau menjalani percobaan COVID-19 sesudah paparan dikenal seandainya ia tak mempunyai gejala, dengan sebagian pengecualian untuk penguasaan tertentu.

Jikalau Anda atau si kecil Anda belum menerima vaksin COVID-19 , ada banyak langkah yang bisa Anda lakukan untuk mencegah diri Anda terkena virus COVID-19 dan menyebarkannya ke orang lain. Ini termasuk:

Terapkan jarak aman
Jarak sosial, atau jarak jasmani, yaitu praktik memberikan ruang yang cukup antara individu untuk mengurangi penyebaran penyakit. Selama pandemi COVID-19 , Sentra Pembatasan dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memberi masukan untuk menjaga jarak setidaknya 6 kaki (2 meter) antara Anda dan orang-orang di luar rumah Anda dikala berada di dalam ruangan untuk berjumpa. tujuan-tujuan ini.

Melainkan itu mungkin tak praktis di sebagian sekolah atau dengan si kecil-si kecil yang lebih kecil. American Academy of Pediatrics (AAP) mengatakan mencontoh jarak jasmani yang ketat bisa bertentangan dengan standar pelajaran akademik, sosial, dan emosionil yang tepat. Juga tak terang seberapa gampang COVID-19 menyebar di antara si kecil-si kecil.

Langkah-langkah untuk mensupport jarak sosial selama sekolah tatap muka bisa meliputi:

Menghilangkan loker atau mengelompokkannya menurut kategori siswa, atau kategori
Mewujudkan lalu lintas satu arah di lorong sekolah
Menerapkan ruang luar jikalau memungkinkan untuk perintah, makan, dan rehat
Mengurangi jumlah si kecil di bis sekolah
Membatasi jarak meja dan membikin mereka seluruh menghadap ke arah yang sama
Menerapkan penghambat jasmani, seperti pelindung dan partisi kaca plexiglass, untuk memisahkan pengajar dan siswa
Membagi siswa menjadi kategori atau kategori berbeda yang konsisten bersama selama hari sekolah dan mengurangi interaksi antara kategori yang berbeda
Menentukan risiko dan manfaat dari sekolah tatap muka untuk si kecil-si kecil bisa berarti tingkat jarak sosial yang berbeda menurut umur dan tahap perkembangan si kecil. Contohnya, AAP memberi masukan untuk memperbolehkan permainan interaktif untuk si kecil-si kecil prasekolah sambil mensupport kohorting siswa dan penutup wajah untuk si kecil-si kecil yang lebih besar. – https://www.ichthusschool.com/jakarta-international-school

Gunakan masker
Kenakan masker wajah di ruang publik dalam ruangan, seperti sekolah, dalam sebagian kasus. Jikalau Anda berada di zona dengan jumlah penderita COVID-19 yang tinggi di rumah sakit dan kasus baru COVID-19 , CDC memberi masukan untuk mengenakan masker yang terpasang dengan bagus di dalam ruangan di daerah awam, terlepas dari apakah Anda divaksinasi atau tak.

Jikalau sekolah si kecil Anda mengharuskan atau menyarankan pemakaian masker wajah, pertimbangkan kiat berikut:

Mengenakan masker wajib menjadi prioritas secara khusus saat susah menjaga jarak sosial, seperti di bis, di drop-off atau pickup carpool, dan saat menjelang gedung.
Sediakan sebagian masker wajah untuk si kecil Anda. Berikan si kecil Anda masker bersih dan masker cadangan tiap hari dan ransel bersih yang bisa ditutup kembali untuk mereka simpan masker dikala mereka tak dapat mengaplikasikannya, seperti dikala makan siang.
Labeli masker si kecil Anda dengan terang supaya tak tertukar dengan masker si kecil lain.
Berlatihlah mengenakan dan melepas masker wajah dengan benar bersama si kecil Anda sambil menghindari meraba komponen kain.
Ingatkan si kecil Anda bahwa mereka wajib membersihkan tangan sebelum dan setelah meraba masker.
Instruksikan si kecil Anda untuk tak pernah berbagi atau menukar masker dengan orang lain.
Bicaralah dengan si kecil Anda seputar pentingnya mengaplikasikan masker wajah dan contoh mengaplikasikannya sebagai sebuah keluarga.
Bicarakan dengan si kecil Anda kenapa sebagian orang mungkin tak bisa mengaplikasikan masker wajah sebab alasan medis.
Jangan memasang masker wajah pada si kecil di bawah umur 2 tahun, si kecil yang mempunyai problem pernafasan, atau si kecil yang mempunyai keadaan yang menghambatnya untuk melepaskan masker tanpa bantuan.

Jaga kebersihan tangan
Latih cuci tangan di rumah bersama si kecil Anda dan jelaskan kenapa penting untuk mencuci tangannya dengan sabun dan air setidaknya selama 20 detik, secara khusus sebelum dan setelah makan, batuk/bersin, atau menyesuaikan masker wajah. Untuk mencegah terburu-buru, sarankan untuk mencuci tangan selama yang dibutuhkan untuk mendendangkan nyanyian “Selamat Ulang Tahun” dua kali. Ketika mencuci tangan tak tersedia, sarankan supaya si kecil Anda menerapkan pembersih tangan berbasis alkohol yang mengandung setidaknya 60% alkohol. Juga, jelaskan bahwa ia wajib menghindari meraba mata, hidung, dan mulutnya. – https://www.ichthusschool.com/sekolah-kristen-internasional

Sekolah wajib mensupport rutinitas yang mensupport kerap mencuci tangan dan mencontoh praktik kebersihan tangan yang bagus, seperti minta si kecil-si kecil untuk menutup mulut dan hidung mereka dengan siku atau tisu saat mereka batuk atau bersin dan kemudian mencuci tangan mereka.

Jikalau si kecil Anda menghadiri sekolah tatap muka, kembangkan rutinitas harian sebelum dan setelah sekolah yang menumbuhkan kultur sehat, seperti mengemas masker cadangan dan pembersih tangan di pagi hari dan mencuci tangan langsung sesudah mereka pulang.